THE HIDDEN PARADISE



Bisa bayangkan bagaimana rasanya jika mendengar kata “pocong” ? Seram ? Kata itulah yang menjadi nama salah satu desa yang ada di Kabupaten Bangkalan Madura. Mungkin banyak dari kita akan membayangkan bahwa banyak hantu pocong yang ada pada desa pocong ini, seperti namanya. Tak kenal maka tak sayang, berikut sedikit ulasan mengenai kondisi desa pocong yang terletak di Kecamatan Tragah Kabupaten Bangkalan yang merupakan salah satu The Hidden Paradise on the Salt Island.

Mentari menyambut hangat hamparan padi, jagung, singkong dan barisan alam yang asri dan sejuk dengan pepohonan menjulang seolah menyembunyikan keindahan alam yang dimiliki Desa Pocong dan seakan berkata “Selamat Datang di Desa Pocong”.
Maklum, lebih dari separuh luas Desa Pocong yang mencapai sekitar 20,000 Hektare memang masih berupa lahan pertanian dan tegalan. Hanya ada sekitar 40% dari luas keseluruhan desa yang dijadikan wilayah pemukiman. Itu pun masih terpusat di Dusun Karang Asem. Dusun Karang Guddul dan Karang Anyar masih didominasi lahan pertanian. Sebab, jumlah penduduknya pun cukup sedikit, sekitar 190 KK atau 1300 jiwa. Dari seluruh jumlah tersebut, sebagian besar masyarakat berprofesi sebagai petani dan buruh tani. Sehingga, sektor pertanian menjadi tumpuan utama perekonomian warga. Daerah persawahan Desa Pocong ini berada di lingkar luar desa. Mengelilingi daerah perkampungan. Kondisi itu menyebabkan daerah persawahan terbagi menjadi dua.
Pertama, persawahan yang dekat dengan sungai dan memiliki akses irigasi lancar di dusun Karang Guddul dan Karang Anyar. Kedua, persawahan yang jauh dari sungai sehingga menjadi sawah tadah hujan, seperti dipersawahan sebelah timur Karang Asem. Sebab, sungai dan sumber mata air Desa Pocong berada di sisi selatan dan barat desa, yakni dari dusun Karang Asem sebelah selatan ke Karang Guddul mengalir ke arah barat dan berbelok ke utaramenuju barat Dusun Karang Anyar.
Untuk mengatasi ketimpangan sumber air tersebut, Pemerintah Desa Pocong sejak dua tahun silam telah memberikan bantuan kepada petani berupa pembangunan sumur bor.Ada lebih dari 20 sumur yang telah dibangun di sawah-sawah  yang  jauh dari sumber air. “Dulunya cuma bisa dua kali panen. Mentok sampai tiga saja. Tapi sekarang, bisa digunakan sepanjang musim,” terang Masduki, Carik Desa Pocong.
Selain pembangunan sumur bor yang masih akan dilanjutkan, keseriusan pemerintahdesa untuk membantu petani juga terlihat dari pembentukan BUMDes. Melalui BUMDespihak desa memberikan fasilitas berupa mesin pompa air dan traktor yang bisa dipinjam petani. Alat-alat tersebut , bisa  digunakan masyarakat  dengan biaya Rp 10  ribu sekali pakai.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

SEMARAK KEMERDEKAAN

BAKTI SOSIAL

SOSIALISASI BUDIDAYA SINGKONG