SOSIALISASI BUDIDAYA SINGKONG


Singkong atau ubi kayu merupakan salah satu komoditas pertanian yang terdapat di Desa Pocong. Petani di Desa Pocong menanam singkong pada saat datangnya musim hujan dan dipanen setelah 9 bulan kemudian bahkan ada juga yang dipanen setelah 1 tahun dari penanaman. Komoditas singkong ini sendiri dibudidayakan oleh petani di Dusun Karang Guddul dan Karang Asem,  petani Dusun Karang Anyar tidak membudidayakan singkong melainkan hanya membudidayakan padi. Berdasarkan survei yang dilakukan menunjukkan bahwa tehnik budidaya yang mereka terapkan masih belum bisa dikatakan maksimal karena banyak petani yang membiakan ladangnya setelah penanaman, akibatnya gulma tumbuh pesat di ladang yang mereka gunakan dan hal ini mempengaruhi hasil yang mereka dapatkan. Hasil yang diperoleh dalam satu kali panen umumnya 1 juta, apabila diestimasi per bulannya maka hasil yang mereka dapatkan adalah 100 ribu per bulan. Nilai tersebut dinilai cukup rendah apabila digunakan untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Oleh karena itu, kegiatan sosialisasi mengenai  budidaya  singkong  perlu  diadakan untuk meningkatkan produksi singkong di Desa Pocong. 


Sosialisasi mengenai budidaya singkong diadakan pada tanggal 26 Juli 2017 pukul 09.00 sampai 12.30 yang bertempat di rumah Bapak Kepala Dusun Karang Guddul yaitu Bapak Mu’id. Kegiatan ini dihadiri oleh petani, Petugas Penyuluh Lapang (PPL) Kecamatan Tragah, Tim Pengendalian Hama Penyakit (PHP) dan  Mahasiswa KKN 61. Acara  dimuali dengan pembukaan, penyampaian materi, diskusi, do’a dan penutup. Penyampaian materi dilakukan oleh mahasoswa KKN 61 yang berasal dari Fakultas Pertanian, mereka menyampaikan materi tentang tehnik budidaya singkong yang baik yaitu mulai dari penanaman, perwawatan dan panen. Pada sesi diskusi pertanyaan-pertanyaan petani dijawab oleh pemateri kemudian dibantu oleh Petugas Penyuluh Lapang (PPL) dan Tim Pengendalian Hama Penyakit (PHP). Adapaun bahasan yang menjadi pokok diskusi yaitu mengenai cara pengendalian tikus dan cara menyuburkan tanah agar singkong mampu berproduksi optimum, hal ini karena tikus menjadi hama utama yang dikeluhkan oleh petani. Sebagaimana yang dijelaskan oleh Bu Fitri dari Petugas Penyuluh Lapang (PPL) bahwa tikus dapat dikendalikan dengan cara mencari lubang tikus pada saat akan dilakukan penanaman kemudian memberikan jebakan pada setiap lubang dengan menggunakan racun tikus. Tim Pengendalian Hama Terpadu (PHP) menambahkan bhwa racun tikus yang dianjurkan adalah racun tikus yang memiliki reaksi 3-4 hari setelah makan dan dalam aplikasinya racun tidak boleh tersentuh oleh tangan karena apabila tersentuh tangan tikus tidak akan mau mendekat. Selain itu Tim PHP juga menerangkan mengenai cara menyuburkan tanah yaitu dengan menggunakan pupuk organik bukan pupuk sintetis yang sering digunakan oleh petani. Penggunaan pupuk organik akan menjaga ketersediaan bakteri pengurai di dalam tanah sehingga keadaan tanah gembur. Berbeda dengan penggunan pupuk kimia yang akan mematikan bakteri pengurai dalam tanah, hal ini mengakibatkan tanah menjadi keras karena tidak ada bakteri pengurai di dalam tanah. 

Adanya kegiatan ini diharapkan petani mampu mengaplikasikan ilmu yang diperoleh sehingga produksi yang mereka dapatka dapat meningkat. Acara diakhiri dengan do’a yang diimami oleh Bapak Abdul Ghani selaku tokoh agama di Desa Pocong. Sebelum meningglakan tempat diadakan sesi foto bersama sebagai kenang-kenangan. 

Oleh: Marina Nislatul Millah
Previous
Next Post »
Thanks for your comment